Bijak Dalam Mempersiapkan Kebutuhan Bayi Gres Lahir

Foto: babyluna.id
Sebagai ibu yang gres akan mempunyai bayi, niscaya dikala ini masih was-was dalam mempersiapkan kebutuhan si kecil. Soalnya, saya sendiri pernah mengalaminya dan pernah terjebak di dalamnya. Saya terjebak, kenapa? Soalnya lantaran masih baru, saya jadi kalap belanjanya, saya takut kebutuhan anak saya tidak tercukupi, jadinya beberapa barang yang terbeli jadi sia-sia dan tak terpakai. 
Saya sempat browsing sana sini ihwal pengalaman ibu lainnya dalam menyiapkan kebutuhan si kecil. Tau gak sih, saya bahkan mendapat ibu yang mengeluarkan budget hingga belasan juta. Sungguh harga fantastis bagi mereka yang berpenghasilan pas-pasan ya, mams. Sejak suami berguru agama, saya juga jadi ikutan berguru dan disitulah saya mulai kehidupan dengan membeli apa yang dibutuhkan, bukan yang diinginkan. Soalnya kata uztad sih, semua barang yang kita miliki nantinya akan ditanyai dipergunakan untuk apa saja. Oleh alasannya yaitu itu, dikehamilan kedua ini saya mencoba menciptakan daftar apa saja yang anak saya butuhkan, bukan yang ibunya inginkan. Berikut daftar dan estimasi harganya ya..

Baju Bayi

Baju bayi berdasarkan saya yaitu kebutuhan yang paling mendasar, tapi bukan berarti kita kalap dalam menyiapkan hal yang satu ini. Dulu, sewaktu mempersiapkan baju untuk anak pertama, saya membeli begitu banyak baju bayi, mulai dari kutung, baju lengan pendek, lengan panjang beserta pasangannya masing-masing. Kalau tidak salah sih, saya membeli hingga 3 lusin pasang pakaian. Endingnya, banyak pakaian yang tidak terpakai. Pertama, lantaran ruangan kamar berAC, otomatis si anak jadi jarang berkeringat, kedua, anak saya menggunakan diapers, jadi pipisnya ketahan disana dan tidak mengotori pakaiannya. Ketiga, ketika melahirkan dan program aqiqah, banyak sanak saudara yang membawakan hadiah baju kepada anak saya, sehingga bajunya menjadi bertambah, sementara orangnya hanya satu. Keempat, setiap hari saya mencuci pakaian anak saya sehingga stok pakaian higienis selalu ada.
Bisa mams bayangkan dengan kondisi menyerupai di atas, apakah pakaian 3 lusin masih diperlukan? Menurut saya sih tidak sama sekali. Selain itu, lantaran tubuh anak saya relatif besar, waktu itu abang lahirnya 3,8kg dengan panjang 50cm, membuatnya semakin hari semakin besar, bahkan pada usia 2 bulan beliau sudah tidak muat lagi dengan baju gres lahirnya. Akhirnya, saya beli lagi deh baju buat dia. Mubazir, kan baju newbornnya? Dengan pertimbangan di atas, untuk kehamilan kali ini, saya hanya membeli 10 lembar pakaian bayi saja, itu sudah termasuk jumper dan setelan. Dengan perhitungan, dalam sehari si kecil ganti pakaian 3-4x, berhubung setiap minum susu niscaya si baby akan saya pakaikan kain perlak di lehernya biar susu tidak mengotori baju, jadi saya rasa beliau tidak akan sering-sering banget ganti bajunya.
Harga pakaian bayi tergantung dimana mams membelinya. Jika ingin murah, tentu sebaiknya mengunjungi toko online. Saya sendiri menentukan marketplace shopee sebagai daerah belanja, dengan perhitungan disana ada subsidi ongkir hingga 40rb rupiah. Setiap ahad kita dikasih jatah subsidi ongkir 3x, yang berarti dalam seminggu saya hanya bisa belanja 3x di hari yang berbeda untuk mendapat subsidi ongkirnya. Selama ini sih saya selalu belanja max 1kg setiap pesanan, jadi tidak perlu bayar ongkir deh.
Saya sendiri lebih menentukan pakaian dengan brand libby, velvet dan sekelasnya. Kenapa? Soalnya pakaian sekelas mereka itu dipakainya lebih nyaman dan menyerap keringat. Harga jumper lengan panjang 27rb rupiah per pcs, setelan bayi lengan pendek sekitar 25rb per pasang. Kaos tangan dan kaki 10rb per pasang, cukup 4 pasang, topi juga 10rb per pcs cukup 4 pcs. Saya hanya membeli 4 pasang setelan lengan pendek dan sisanya 6 pcs jumper lengan panjang tutup kaki.

Bedong Bayi

Saya bekerjsama tidak membeli bedong untuk anak kedua lantaran bedong abang masih banyak, waktu itu saya beli hingga 2 lusin dan kini kondisinya masih sangat bagus. Jika ingin membeli, dan berniat memakaikan diapers ke si kecil, maka sebaiknya cukup beli 6 pcs saja. Bedong juga hanya digunakan di RS kok, kalo di rumah meski tanpa bedong it;s okay, saya tidak pernah membedong anak saya yang pertama, dan alhamdulillah kakinya normal-normal saja. Harga bedong brand libby per 3pcs yaitu 35rb rupiah. Kaprikornus kalo belinya setengah lusin harganya 70rb rupiah. Oh iya, bedong ini bukan bedong instan ya, tapi perlak bekerjsama yang bisa dimodifikasi jadi bedong, so jika bedongnya sudah tidak terpakai bisa dijadikan bantalan tidur bayi deh.
Foto: bukalapak
Baca Juga :  Lembah Indah Ngarai Sianok Di Gunung Singgalang

Bak Mandi Bayi / Kursi Mandi Bayi

Untuk anak pertama saya dulu, saya menentukan kolam mandi lantaran belum tau kalau ada yang namanya bangku mandi bayi. Sekarang saya tetapkan membeli bangku mandi bayi dengan pertimbangan takut asam urat saya kambuh di tangan dan bila menggunakan kolam mandi, tangan yang harus kokoh memegang leher si bayi. Harga kolam mandi kalau mau yang biasa saja ada kok yang 50rb, untuk bangku mandi bayi brand sugar baby, saya membelinya dengan harga 117rb rupiah di shopee. 

Bantal

Sebenarnya bantal yaitu optional, lantaran intinya bayi gres lahir hingga usia 1 tahun tidak disarankan menggunakan bantal. Kalau saya sih tidak berniat membelikan bantal buat si kecil, tapi bila mams ingin beli, ya silahkan. Harganya kalau yang non bermerk 50rb sudah sepaket itu guling 2 dan bantal kepala 1.

Termometer

Bagi saya alat ini sangat dibutuhkan, saya menggunakan termometer digital. Harganya di apotik ada yang hanya 15rb rupiah saja. Kalau yang brand populer bisa hingga 75rb rupiah. Terserah mams mau beli yang mana ya… Alat ini sangat mempunyai kegunaan untuk mengukur suhu air mandi si kecil dan suhu tubuh si kecil kala demam, jadi kita bisa tetapkan kapan akan diberikan obat dan kapan si kecil hanya membutuhkan treatment selain obat.

Toileters

Handuk bayi, sabun dan shampo serta pembersih gusi dan pengecap sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan si kecil. Handuk bayi berbahan lembut di toko grosir, bisa saya dapatkan seharga 15rb per pcs, ambil 3 pcs jadi 45rb rupiah. pembersih gusi dan pengecap di toko online hanya 15rb rupiah juga, sabun dan shampo bisa beli yang head to toe wash, jadi bisa dipake buat kepala dan tubuh sekalian. Harganya tergantung ukuran, yang besar sekitar 50rb rupiah sudah sanggup botol 200ml dan refill 400ml.
Jika dihitung secara total, kebutuhan pokok si kecil hanya berkisar 712rb rupiah saja loh, itu sudah termasuk yang saya sebutkan di atas tadi.

Hindari Membeli Hal yang Belum Dibutuhkan Si Kecil

Banyak ibu yang tidak sadar ternyata telah membeli sesuatu yang belum dibutuhkan si kecil. Misalnya ayunan, bouncer, box bayi, gendongan, dll. Padahal tau gak sih tanpa perlengkapan tersebut bayi kita juga sudah cukup nyaman. Pertama ayunan, bayi gres lahir itu kerjanya hanya tidur saja, tidur kemudian berdiri minum susu, sesudah itu tidur lagi, mau diletakkan di ayunan, di box bouncer apalagi gendongan, si bayi akan tetap tidur dengan nyaman. Kenapa banyak bayi yang gak bisa tidur bila tidak di gendong, ayun dll? Jawabannya simple, lantaran orang tuanya lah yang mengajarinya. 
Pertama lahir, ketika di rumah sakit, lantaran merasa gemas, ayah ibu, kakek nenek, paman tante, semuanya gantian menggendongnya 24 jam! Sampai di rumah juga demikian, nah ketika akan diletakkan kembali, si bayi tentu saja akan merasa tidak nyaman, lah ini kenapa biasanya saya digendong kok kini malah dilepas begitu saja. Padahal, meletakkan bayi dengan diapit dua bantal besar yang biasa ibunya pakai pun, akan menciptakan tidurnya nyaman. Agar menjaganya tidak kaget, bisa ditambahkan kain sarung atau selimut di penggalan dadanya biar beliau merasa menyerupai sedang dipeluk.
Anak pertama saya punya box, ayun dan gendongan. Alhamdulillah hadiah kecuali gendongan gres saya beli ketika usianya 4 bulan, itupun jarang dipake, hingga kini usia anak sudah 3 setengah tahun memang gak suka digendong dia. Soalnya dari bayi memang saya tidak membiasakan gendong, pun kakek neneknya, saya meminta baik-baik biar tidak sering menggendongnya lantaran saya melahirkan dengan secar, akan sulit bagi saya bila si kecil minta gendong terus. 

Stroller, Perlukah?

Anak pertama saya punya dua stroller, yang pertama hadiah dari ayah saya sewaktu beliau lahir, dibelikan stroller bayi yang hanya bisa duduk dan rebahan. Dipakai? Tidak sama sekali hehe hanya digunakan di dalam rumah berbatas teras. Saya termasuk orang bau tanah yang jarang keluar rumah apalagi untuk gaya-gayaan dorong anak pakai stroller ke mall. No, kalau keluar beli kebutuhan si kecil saya menitipkannya pada ibu saya sebentar.
Stroller satunya gres saya beli sekitar setengah tahun lalu, stroller travel yang gampang dibawa dikala travel, lantaran saya suka jalan-jalan keluar kota dan saya kasian sm beliau kalo jalan kaki kelamaan di kota orang, jadilah saya belikan beliau stroller pockit itu. 
Kesimpulannya, bayi gres lahir bekerjsama sangat tidak membutuhkan stroller. Mau kemana coba pake stroller? 😀 Kecuali ya emmak sm bapaknya doyan travelling dan si kecil sudah agak besar, maka perlulah dibelikan stroller, bila ukurannya masih baby dan memungkinkan untuk digendong, saya sih menyarankan gendongan saja. Soalnya ribet juga bawa stroller kemana-mana.

Tas Perlengkapan Bayi.

Saya belum pernah membeli ini, saya merasa tidak ada gunanya, toh saya punya tas yang cukup besar menampung kebutuhan si kecil. Lagian, mau kemana coba bawa-bawa tas perlengkapan yang dibeli hingga ratusan ribu rupiah. Beneran ini bakal jarang dipake deh.. kecuali yaa ibunya memang suka menghabiskan waktu berjam-jam diluar rumah. But for me, no thanks. I am staying at home.

Pompa ASI

Saya punya dua pompa ASI, tapi tau gak sih, gak ada yang dipake. Pertama saya bermasalah pada menyusui anak pertama saya. ASI gak mau keluar hingga usia 2 bulan. Lah anak saya sudah terlanjur gak mau ASI, mams…. Jadi pompanya nganggur deh.. Mau dikasih ke ipar, lah beliau sudah beli duluan. Jadi, bila ingin membeli pompa ASI, pastikan dibeli dalam keadaan butuh, bukan sebelumnya yaa.

Potong Kuku Bayi

Beneran deh mams, barang ini yaitu barang yang paling saya sesali dibeli waktu anak pertama saya lahir. Gak ada gunanya, malah tangan anak saya jadi berdarah. Mending pakai gunting kuku orang pintar balig cukup akal saja, tangan mams lebih terbiasa, jadi tidak perlu khawatir lagi. Tapi bila tangan mams mampu menggunakan potong kuku bayi ini, ya silahkan dibeli.

Sisir, Baby Cologne, Baby Lotion, Bedak

Perlengkapan ini juga yang tidak saya gunakan pada anak pertama saya. Ngapain coba sisir rambut bayi yang halus itu dengan kepala yang masih berdenyut dibagian ubun-ubunnya, sesudah aqiqahan juga rambutnya bakal botak, jadi ngapain dibeli? Baby cologne, lotion dan bedak hanya menciptakan kulit bayi iritasi. Mereka tidak butuh sama sekali, iklan hanya menyesatkan. Cukup berikan minyak telon anti nyamuk bagi si kecil, saya rasa sudah sangat cukup ya.
Well, disamping semua yang sudah saya tuliskan di atas, kembali lagi pada diri masing-masing, lantaran tidak bisa dipungkiri kebahagiaan mempunyai anak memang luar biasa rasanya, ya. Jika ingin tetap kekeuh membelikan si kecil perlengkapan hingga belasan juta, why not? yang penting bisa aja dan jangan hingga ngutang deh.. 
Cukup sekian goresan pena saya kali ini, semoga bermanfaat dan selamat menunggu kelahiran si kecil yaa….